Ngomongin Jalan-Jalan di Bulan November

November ini adalah bulan yang oke sekali. Mengapa? Sebab saya berkesempatan untuk pergi ke Singapura dan Thailand, Bangkok aja sih ga sampai Phuket. hohohoho… 

Singapura

Hanya seminggu lamanya dalam rangka Asia Conference 2008. Konferensi gereja begitu. Asik banget secara aku jadi ketemu teman-teman yang kemarin sekolah bersama. Lalu ada juga pembicara-pembicara keren tingkat dunia (Kristen tentunya) seperti Phil Pringle, Benny Hinn, A R Bernard, Kong Hee dan Ulf Ekman. Keren abis. Paling impressed sama A R Bernard, secara nih orang PINTER banget dan tahu current event dan bisa ngebahasnya dari sisi Alkitab. Gee…. Keren abis! Orangnya ga aneh gitu de, pinter membumi namun penuh urapan. KEREN!!!!!

Di Singapura ga terlalu banyak acara sih. Secara dari pagi sampai malam berada di venue Asia Conference 2008 aja. Tapi sempet sih jalan ke IKEA dan mendapat inspirasi untuk kamar baruku. Lalu sempet juga nongkrong di kamar menny ampe cape, secara males kemana-mana. cape gitu loh badan gue….

Serunya di Asia Conference 2008 tuh, aku kan nempelin si Menny mulu, aku jadi bisa bantu-bantu usher orang-orang Indonesia yang datang. Berhubung Menny pake Silver tag (higher rank tag) aku jadi bisa ikutan masuk tanpa antri. SIP. Cuma ngantri sekali ajah. Terus selama di sana makan apel terus, secara disediakan. Takut pada sakit kali jadi dikasih apel, kan an apple a day jauhin dokter…

Baidewei, aku ngetik pake Apple Macbook yang baru itu loh. Mikir-mikir untuk bener-bener menggunakan ini. Mih Macbook punya Kak Ray sih, tapi barusan aku abuse dengan cara memakai photo boothnya dengan segenap hati. hahahahahaha…

Bangkok

First of all, Bangkok mirip banget sama Jakarta termasuk supir taksi penipunya. JAUH mendingan di Jakarta deh. Kalau ambil taksi dari bandara kan udah dikasih kupon berapa bayarnya, ini udah dikasih kupon tapi tetep deh, aku kena tipu! Secara harusnya bayar cuma 400 baht, aku bayarnya 700baht. Yah sudahlah. Anggap saja amal. 

1 baht aku hitungnya 350 rupiah. Over all, harga-harga di Bangkok lebih murah dari di Indo, bahkan dari Surabaya Makan ikan bakar, ayam bakar, babi bakar, tom yam, nasi 3 piring, sayur yang asem-asem itu 2 porsi, 1 ketan, 1 soft drink, 3 aqua. HANYA 100 baht yang berarti HANYA 35.000 rupiah. MURAH BUKAN? Ukurannya tuh yang bikin kenyang banget dimakan berempat dengan komposisi 2 pria, 2 wanita. Secara ikannya tuh gede abis, babinya tuh 10potong, ayamnya juga 10 potong. BANYAK pokoknya. Bahagia deh makan di Bangkok.

Dalam rangka jadi turis yang sejati, maka aku memutuskan untuk berjalan kaki saja. Hotel tempat aku nginap dengan PLATINUM fashion mall, sungguh sangat dekat. Di sarankan nginap di sini, RAMADA D’MA HOTEL. Semalam 2000 baht dapat makan pagi dan kamarnya luas. Benernya satu kamar diisi orang 4 juga bisa. Namun lebih asik kalau sekamar diisi sesuai kapasitas. Bicara Mangga Dua. Hm… Mangga Dua akan terlihat kecil dan tidak bervariasi kalau anda sudah ke PLATINUM fashion mall. Isinya 6 lantai, semua lantai isinya baju. Baju cewek, baju cowok, tas cewek, tas cowok, aksesori (lt 5)  dan lantai 6 ada foodcourtnya. Sehari jelajah selantai juga ga cukup. Semua bajunya bagus-bagus dengan harganya yang oke. Kalau beli sebiji emang mahal, tanyakan harga WHOLESALE. itu artinya kulakan. Beli dua udah dianggap kulakan. Kalau beli wholesale rata-rata harga bajunya tuh 150 baht yang berarti Rp. 52.500 SUNGGUH amat murah. Secara pakaiannya tuh bukan kaos biasa aja, kalau kaospun itu kaos yang model-model. Bahannya kain dengan model yang lucu-lucu. Celana mulai dari 200 baht sampai 400 baht. terusan lucu palingan 250 baht. Itu enci Mangga Dua ambil baju di Platinum ini pasti. Kalau dijual di Indonesia, baju-baju itu pasti jadi Rp. 150.000 – Rp. 300.000 dan itu udah hasil nawar sampe biru urat leher kita Kalau di sini harga tadi aku ga pake nawar. GILE. Udah gitu, orang-orang bilang kalau itu masih kemahalan. Harga di Platinum adalah harga turis, seharusnya kutawar. Aduh, mana tega. Anggap saja amal. Semua baju yang aku beli, aku suka deh! Ada 2 aja yang rada ragu-ragu belinya. Hahahahaha….

Hari kedua aku pergi ke Istana Raja dan Budha Tidur. Tempatnya bagus karena lukisan dindingnya. Jadi kaya pake wallpaper padahal itu lukisan tangan yang udah dibuat 400 tahun lalu. Gile keren banget. Thailand sama Indonesia memiliki budaya yang super mirip. Banyak miripnya daripada ga miripnya. Terus ke kuil untuk Raja, keren abis, secara semua pake emas. Lalu istananya juga keren. Masih ada Princess yang stay di istananya. Keren abishhhh! Terus juga ada beberapa bangunan baru yang terpengaruh Eropa. Jadi perlu diingat Thailand itu adalah negara yang ga pernah dijajah bangsa-bangsa lain. Keren bukan, jadi mereka tuh mengambil gaya bangunan eropa dengan kesadaran diri sendiri alias emang pengen bukan karena terjajah. Jalan menuju gedung pemerintahannya tuh dibangun bangunan yang bergaya eropa. Aku agak teringat Jogja waktu liat dinding istananya. hehehehe… Tebal gitu de.

Media_httplh4ggphtcomp8ualofkrfwstlbfc5u3iaaaaaaaaaawjhrmxcogiyms400bangkokpertama78jpg_hpyahmwabgffqsa

Bangkok punya 6 alat transportasi massal. Bus, Kereta Bawah Tanah, Monorail, Kapal Sungai, Taxi, Tuk-Tuk. Taxi paling rese karena tukang tipu, selalu minta mereka menyalakan meter (argo gitu loh) karena supir taxi suka ga nyalain argo dan bisa-bisa kamu diturunkan di tempat yang tidak jelas karena mereka tidak tahu tempat tujuan kita. Gilanya mereka bisa ga tau tempat tujuanmu dan enteng aja nurunin kamu dimanapun mereka ingin. Busnya punya tempat berhenti sendiri-sendiri dan lumayan tertib, ga berhenti sembarangan. Malah taxi yang ancur banget. Tuk-Tuk seru juga, murah dan suka ngasal jalannya. Kalau mereka merasa lampu merah kelamaan, dimatiin de mesin tuk-tuknya. Jangan takut kalau mereka melawan arus. Udah biasa lah ya, kata orang mirip bajaj. Monorail dan Kereta Bawah Tanahnya bagus dan rapi. Tapi aku ga nyobain, cuma liat aja stasiunnya. 

Serunya Bangkok punya 7 Eleven dimana-mana. Jadi kalau cari minuman dingin gampang. Mereka juga jual liquor dengan bebas setelah jam tertentu. Sebenernya Indonesia juga punya Indomaret, cuma kurang dimana-mana. Indomaret juga ga ada makanan yang bisa dipanaskan sendiri dll. Intinya sih terlalu supermartket biasa kurang minimarket gitu. Minimarket yang bisa sediain apapun dengan mudah dan cepat dengan ukuran biasa aja. 

Aku seneng-seneng aja sih di Bangkok. Tapi oleh karena adanya demonstrasi maka Bangkok jadi super ga asik. Kenapa sih nih orang-orang nutup airport lama-lama. Rese dese. Untungnya hotel dan makan pagi siang malam semua turis ditanggung pemerintah. Jadi aku di Bangkok ga bayar apa-apa. Tapi deg-degan, secara harus kumpulin proposal Internship!

Please… please… pray for me. Pray supaya demonstran itu sadar mereka ngerepotin banyak orang dan abis-abisin duit mereka sendiri. Gee…. Demokrasi memang mahal.

*rasanya lebih baik aku berenang, memanfaatkan fasilitas*

Ngomongin OFFICIALLY HATE BANGKOK – THAILAND

And all of the democracy stuffs!

Secara gara-gara protes dan demonstrasi, aku jadi kejebak di Bangkok. Kejebak sehari oke, kejebak berhari-hari tanpa kepastian gini. SO NO! Sudah kejebak dari hari Kamis dan sampai hari ini (Sabtu) nasib kami-kami ini ga jelas. Di lobby dan di ruang makan pagi selalu ada pembicaraan mengenai ketidak pastian hidup kami. Banyak bule, bukan bule berkeliaran. Pihak hotel sampai susah senyum. IYA LAH…. Kita juga pengennya ngegampar tuh demonstran. 

MIKIR KALAU MAU DEMO! Nyusahin orang aja bisanya. Tau kan kalau demonstrasi itu juga harus mikir hajat hidup orang banyak. Lagian tuh perdana mentri rese banget sih. Turun napa, ntar naik lagi. For now, democracy is suck! Suck soalnya demonstrannya ga mikir kalau mau demo. Mbok demo di jalanan, tapi ijinkan kami pulang. Cancel semua penerbangan masuk tapi jangan cancel penerbangan keluar dong! GILA AJA LOE!!!!!!

*super duper bete, mengingat tgl 5 harus masukin proposal internship dan ga bisa telpon ke TVRI Bali… 🙁 *

Ngomongin Bandara

Mungkinkah satu saat nanti bandara Juanda dapat menjadi seperti Changi? Aku yakin bisa. Tapi pada waktu itu, bandara Changi udah super duper keren gitu deh… Hahahahaha…

Indonesia, be fast and fab! Secara kita suka banget berlambat-lambat dalam menanggapi sesuatu. Mulai dari pekerjaan sampai pada hal mandi. Ya ga? Kalau pagi lebih pengen ngulet di kasur daripada cepet-cepet mandi. I think, kalau kita ga jadiorang yang quick to hear and slow to speak serta quick to think and take action, kita bisa ketinggalan lebih jauh lagi. Apalagi era globalisasi jelas udah terjadi sekarang. hahahaha….

Cuma jangan suka ngejelek-jelekin negara sendiri aja. Indonesia tuh potensial, daripada ngejelek-jelekin mending bekerja untuk menghasilkan karya. Ya ga?

Baidewei, aku lagi di Changi mau ke Bangkok. Denger-denger sih, Bangkok berangtakan kaya Indonesia. Well, ga tau deh yang penting jalan-jalan dan liat dunia lebih luas lagi 🙂 Terus ceritanya aku kan ditungguin orang yang antri pake komputerku… Tapi aku ingin update blog. Hehehehe… Will see ya later de…

155: Merayakan Kemerdekaan di Negara Singapura?

Terasa aneh. Karena tidak ada bendera merah putih dimana-mana. Tidak ada euforia yang meluap-luap di udara. Bagaimanapun, Indonesia selalu lebih OKE!

Kebetulan di sekolah ada acara yang wajib dihadiri. Minggu adalah hari tersibuk sekolahku… Lalu, aku memakai baju batik kebangaanku. Hore! Memakai celana baru dan sepatu baru yang sepertinya berhak 10 cm lebih. Keren bow.. Merasa super keren waktu pake sepatu itu, jalannya lain. Hohohohohoho..

Kemarin ada special service di Indonesia Church. Happy abis. Ada berpacu dalam melodi dan makan ayam goreng. Bahagia banget. Secara makanan indo di singapore GA BANGET!

Lucunya di MRT aku ketemu sepasang orang Indonesia, pakai batik juga sih, yang ngeliatin aku dengan tajam tapi waktu aku senyumin dia memalingkan mukanya. PAYAH…. Ga setia kawan tuh orang.

Ngomongin 2007 Christmas Holiday Summary

Peserta: Sharon, Ida, Nina, Kevin. Franklyn, Enny, Hanny, Andrew, Garren, Raymond.

Rute: Surabaya/BandarLampung – Singapore – Hong Kong – Singapore – Surabaya/Jakarta

Tanggal 26 Desember 2007

Dari Juanda nyampe di Changi. Check in di Novotel, Roxy Singapore. Lalu berjalan-jalan ke Vivo City. Sambil nungguin Tante Eni dan keluarganya yang naik feri dari Batam. Mendapatkan sebuah pajangan aksesoris untuk ditaruh di toko baru. Kemudian membeli 2 pasang anting-anting dan in the end nongkrong di Pasific Coffee. Setelah ketemuan sama Teni, kami semua pulang ke hotel dan makan Katong Laksa yang super enak itu. Tempatnya ada di
belakang hotel. Jadi jalan kaki aja nyampe. Asli tuh Laksa enak abissssshhh…. Dari sana kami pergi ke OrchardRoad. Foto-foto aja gitu. Kan seru tuh foto di sana. Makan ga ya? Nggak sih kayanya…

Tanggal 27 Desember 2007

Jam 7.15 sudah duduk manis di Lobby Novotel sambil marah-marah karena my family wasn’t there. Edan. Janjiannya sama shuttle busnya jam 7.15 di Lobby. Ngerti sendiri kan gimana Singaporean… telat ya ditinggal, kan sayang uang taxinya. Padahal aku bangun terakhir loh. Koper juga beresin sendiri. Setelah semua sudah berada di Changi (dengan berbagai cara), semangat makan meluap-luap. Makan Gogo Frank yang enak abis itu deh. Setelah itu, duduk-duduk dan berbagi gosip dengan keluarga.

Dari sana naik ke pesawat Cathay yang menyediakan film No Reservation dan Es Krim Stoberi. SEEEpppppPPP… Dari Changi ke Bandara Hong Kong (ga tau namanya apa). Begitu nyampe disambut dengan antrian imigrasi yang lumayan PANJANG. Berkelok-kelok banget deh. Sambutan kedua adalah dari seorang tour guide yang berbahasa Inggris dengan akses yang sangat kental. Membuatku tak mengerti, dia itu ngomongapa ga jelas. Kesan pertama, bandara Hong Kong ga jelek kok. Bagus dan megah malah. Serta tidak jorok seperti yang kubayangkan pertama. Katanya orangnya di Hong Kong bersih, yang jorok di mainland. Masuk ke hotel Shamrock di Kowloon.

Langsung berangkat menujuk The Peak. Ngeliat Hong Kong dari atas. Eh, ternyata satu paket sama Madame Tussauds, Hong Kong. Beli tiket yang paketan dan langsung naik Tram yang membawa kami ke The Peak…. (serem euy).

Media_httpinlinethumb15webshotscom352142664483440102671083s200x200q85jpg_dzpejjblyxgbplo

Trus masuk ke musem yang isinya lilin semua

Media_httpinlinethumb19webshotscom282422026851340102671083s200x200q85jpg_wcdlgfkxchfolbd

Pertama masuk disambut dengan si Jackie Chan…

Media_httpfarm3staticflickrcom205521508845837ae47f3dc8mjpg_agjafzytfkccebe

Trus tengah malam. Nyoba jalan sekitar hotel. Ternyata jalan di depan hotelku adalah the busiest place in Kowloon District. Oke deh. Makanya kok sepanjang jalan isinya toko dan lampunya buset dah terang benderang abis. Setelah jalan sedikit, kami ketemu toko yang menyediakan dessert.. Itu loh yang bulet-bulet, isinya kacang pake kuah jahe. Aduh kok bisa lupa sih??? Tapi yang ini istimewa… Oh iya, RONDE. Rondenya istimewa soalnya kuahnya pake kuah kacang item (kaya isi bakpo tausa). UENAK PUOL. Tempat ini pernah masuk kor

Tanggal 28 Desember 2007

Diawali dengan keinginan untuk bobok lebih lama, aku memulai pagi yang agak kurang heboh. Hari ini aku dan keluargaku ikut city tour Hong Kong. Dijemputnya jam 10 pagi dan pulang jam 2 siang. Diajak keliling Hong Kong dan beli sedikit cendera mata seperti manisan plum (yang mana ada di atom, cuma ini kan Hong Kong punya). Selama city tour, kita semua bobo dan ngantuk lemah lesu. Namun ketika city tour berakhir dan kami turun di downtown Kowloon… BADAN LANGSUNG BUGAR DAN SEGAR. Tour guidenya sampai bingung. Untung orangnya baik jadi ga ngomel atau merasa dizalimi karena sikap kami 😛

Langsung ke sebuah Harbour di belakang Sogo. Liatin gedung-gedung bertingkatnya Hong Kong sambil tidak lupa foto-foto. Sambil nunggu Simphony of Lights, aku jalan-jalan di Sogonya. deket banget sama lokasi nonton. Jam 8.15 simphonynya mulai. Emang keren ya. Bisa mengorganisir berbagai perusahaan untuk menyatukan diri tiap 8.15 dan memebuat atraksi menarik buat turis dan warganya. Trus bsia jadi temapt untuk cari duit kan…. Misalnya, memotret dua cewek cantik seperti di bawah ini…

Media_httpfarm3staticflickrcom21292151674180775250743dmjpg_ofhnjrffkgzvdjh

Malam ini kami berjalan-jalan di pasar murahnya. Udah terkenal katanya, cuma namanya aku lupa. Lurus aja terus dari tempat nonton lights tadi. Lumayan, dapet stocking warna-warni dan makan susu yang dibikin puding. Suak sih, cuma eneg abish. Trus akhirnya bsia nyicip dessert yang terkenal itu. Jadi manggo, santan dan azuki dijadiin satu dan diminum. ENAK ABISH! Alhasil malam ini pulang jam 2 pagi deh.

Tanggal 29 Desember 2007
Hari yang kunantikan dan kutunggu-tunggu. Aku ke Disneyland! Post khusus nih…

Catatan

1. Orang Imigrasi dimana-mana selalu ga senyum. Cuma satu aja di Singapore. Lumayan ganteng kalau senyum makanya dia senyam-senyum melulu di belakang meja imigrasinya.

2. Kenapa bandara Juanda yang barusan dibangun ga dibikin keren banget kaya di luar negeri ya? Mall aja bisa keren, masa sih bandara ga bisa? Trus juga sayang dana yang dipake untuk bangun bandara Juanda sekarang. Dana gede tapi bentuk biasa aja. Mbok yo sekalian. Kan eman kalau bangunannya dibongkar pasang.

3. Bagi pembenci ketinggian eskalator, berada di gedung Hong Kong Peak adalah hal yang menyiksa. Sebaba, eskalatornya tinggi dan panjang. Hiks…

4. Lihatlah Hong Kong dari Kowloon. Soalnya dari sana bisa lihat lampu-lampu dengan indahnya. di daerah habournya, belakang sogonya. Bisa juag foto sampe eneg. Jangan juga lewatkan Simphony of Light di sana.

5. Jangan sampe ga bawa kamera. WAJIB BAWA.

Semua fot sewaktu ke Hong Kong bisa dilihat-lihat di Flickr Sharon

Ngomongin Ke Disneyland Hong Kong

Aku senang sekali di Disneyland Hong Kong. Apalagi karena aku perginya di akhir tahun yang juga deket sama Christmas, jadi atraksinya masih banyak yang seru-seru dan berbau Natalan gitu. Asiknya kalau pergi yang deket sama Natal dan Tahun Baru tuh, Disneylandnya rame jadi seneng dan seru. Banyak orang yang sama-sama mau hepi-hepi. Juga karena letaknya di Hong Kong, semua ada terjemahan Chinnese-nya. Hihihihihihi… Aneh kan, Mickey Mouse bisa ngomong bahasa cina. Tapi ga asikny, kita mesti bayar tiket yang agak mahalan. Mungkin juga karena dia banyak habis duitnya yah untuk atraksi-atraksi tambahan…

Tiketnya

Media_httpaycu36webshotscomimage392352004700779215600305thjpg_jaiujcjmqzbadmf

Times guide nya

Media_httpaycu32webshotscomimage379512005139161908555775thjpg_cqpbthppqneoajc

Media_httpaycu03webshotscomimage383622000388657718131932thjpg_xnapvecjnaeciic

Pertama aku nonton “Festival of the Lion King” yang meranin Simba, Scar, Nala, dll asli orang item, yang suaranya enak aje gile gitu deh. Mereka kayanya bule item deh (kulit item yang tinggal di eropa atau amerika). Secara cara ngomongnya dan nyanyinya ga ada yang beraksen seperti orang Hong Kong kebanyakan. Berarti mereka diimpor dari sono kan? *sono mana ya?*Terus dari Festival of the Lion King, aku nonton “Let It Snow” Christmas Parade. Acara ini cuma ada tanggal 23 – 30 Desember 2007. Cuma ada dua sih yang memang khusus di tanggal 23 – 30 Desember 3007, tapi semuanya layak lah untuk dibayar agak lebih mahal, bagus sih acaranya. Terus dari sana, aku dan Ibuku start BELANJA. Hohohoho… secara dolar Hong Kong cuma 1250 rupiah, maka terasa berbelanja di Indonesia cuma agak mahal 25% aja. Menurut Ibuku, Hong Kong Disneyland termasuk murah banget barang-barangnya. Dibandingkan dengan Disneypark lain. Ga kebayang deh yang di Jepang gimana mahalnya.

Setelah nonton dan ikutan nyanyi di “Let It Snow” Christmas Parade dan belanja. Aku serta Ibuku dan seluruhkaum kelaurgaku makan siang. sambil ngambil fastpass ticket The Many Adventures of Winnie the Pooh. Makan mie kuah. Untungnya makanan di Hong Kong ga jauh beda sama makanan Cina di Indonesia jadi ga terlalu kaget di lidah. Seneng malah karena gampang ngeleknya. Adanya gendut sih emang. Hohohohoho…. Setelah nyolongin sendok dan gelasnya, bergegas-gegaslah kami ke tokonya Winnie the Pooh untuk melihat-lihat. Setelah jamnya cocok, aku segera masuk ke Adventures of Winnie. Hihihihi… Lucu banget deh si Winnie itu. Mau maan madu, dia kan terpaksa nyolong dari lebah-lebah dan dia merasa bersalah banget sampe mimpi gitu (kok jadi inget film Bee Movies) dan aku masuk ke mimpinya Winnie. Tadi sambil nunggu kereta dateng, aku mainin kacamata yang dikasih sama petugas di pintu masuk Disneyland. Ternyata kalau make kacamata itu, semua lampu bisa berubah sinarnya jadi snowman. Bingung? Ntar kupinjemin kacamatanya deh.

Habis dari nonton Winnie ngapain ya? Oh, ngantri untuk nonton “The Golden Mickey” di Storybook Theater. Lucu banget nih di sini. Mickey Mousenya ngomong bahasaMandarin. Lucu banget. Udah gitu namanya Minnie Mousejadi lain. Aku ga bsia niruinnya. Lucu dimasalah bahasa aja. Paling kerennya di bagian Ariel nyanyi. Apa ga pegel tuh yang jadi Ariel, goyang bokong all the timesssss… Hehehehehe… Asik lagi yang jadi Tarzan GANTENG ABIS. Asli GANTENG. Udah gitu, berotot. Ototnya ga nggilani lagi. Keren dah, keren abish. Omong-omong, the golden mickey ini kaya acara award-award ala Oscar gitu loh, cuma banyak penampilannya daripada awardnya. Hehehe…

Nonton Sparkling Castle Lights di Main Street, USA setelah dari Mickey award. Mickey Mousenya pasti udah latihan nunjuk-nunjuk gedungnya, mana ada saat-saat dimana si Mickey nunjuk gedung kiri yang nyala kanan. Hehehehe… Oke, aku agak lupa dari situ aku kemana lagi. Secara paling banyak aku cuma belanja. Oh iya… main Buzz Lightyear Astro Blazters. Nembak-nembakin alien-alien dan musuhnya yang item dan berbetuk robot itu loh. Agak edan juga. Adanya aku ama mamaku malah mainan muter-muterin kursinya. Cuma bisa jadi penembak level 3. Tadinya mikirnya kalo level 3 tuh lebih hebat dari level 5, ternyata SALAH. Hahahaha… Sudah bangga-banggain diri karena di level 3, eh ternyata level 5 lebih keren. Malu deh….

Well, perjalananku tidak berakhir di sini. *halah bahasanya* Aku kemudian berjalan untuk masuk ke toko dan toko. Semua sepupu cowokku mainan apa yang ada di sana. Aku? Lebih tertarik FOTO-FOTO dan BELANJA. So tipikal banegt ya gue ini. Sampe katanya mama, sharon ndeso ih. Soalnya aku pengen semua kufoto. Mana kamera digital ga bisa dicharge lagi. Terpaksa beli kodak yang sekali pake terus dibuang itu. Untung belinya agak malam. Soalnya semakin malam, semakin indah saja Disneyland.

Setelah super cape dan sakit. Sakit kaki karena anginnya kenceng banget dan suhunya sekitar 20 celciusan. Jadi dingin karena angin gitu. Kecepatan angin antara 15 – 20 mph kata perkiraan cuaca. Well, secara Surabaya termasuk kota yang panas, maka berada di Hong Kong dengan suhu segitu lumayan bikin gigi aku gemeletukan. Ntar, aku tadi mau ngomong… Setelah super cape dan sakit kaki, aku duduk di jalanan sambil nunggu “Disney in the Stars” Fireworks. Oke, dari semua atraksi yang ada. Pualing uapik dan pualing cuantik adalah yang terakhir. Mana lagunya dari Aladin. Aduhhh bagus deh. Suggestion: nonton sama pasangan deh, dijamin kelepek-kelepek cewekmu, apalagi trus pake acara romantis-romantisan (such as nglamar, bilang cinta, ngesun dll)

Berhubung nginepnya di Disney’s Hollywood Hotel maka tidak perlu waktu lama untuk mencapai kasur. Begitu sampai kamar. Ga pake mandi dan ganti baju, aku langsung TIDUR. Secara emang cape banget deh. CAPE banget. Ga tau deh. Cape aja. Secara selama perjalanan selalu tidur jam 1/2 pagi dan bangun jam 6 pagi. Ke Disneyland sudah di hari terakhir. Udah deh, habis tenaga. Omong-omong meski demikian, tidak lupa kubawa segala sesuatu yang bisa diambil untuk souvenir dari hotel itu…. 😛

Media_httpaycu23webshotscomimage368622005033416902460734thjpg_xodrgacobfbedmo

Omong-omong kalau belanja di Disneyland pake credit card, kita dapet kertas print untuk kartunya yang pake logo disney loh. Bukan logo bank atau apa gitu. Keren bukan?

Media_httpaycu13webshotscomimage380522004754596975473622thjpg_xbbwgheytfzndtf

Ngomongin Pergi Berlibur

Aku merasa aneh banget. 34 jam lagi aku akan berada di pesawat yang membawaku ke Hong Kong. Merasa aneh karena aku belum packing sementara besok tanggal 25 Desember 2007 pasti repot banget. Tapi mau packing juga bingung. Pake koper yang mana? Bawa baju yang mana? Sweater siapa yang mau dipake? Pokoke bingung. Tak terasa suasana mau jalan-jalan dan berpergian. Baru nyadar kalau ini sudah tanggal 24 dan bahkan sudah tanggal 25 ya sekarang. Hehehehe…

Mulai agak excited soalnya membayangkan pakaian-pakaian yang kan kubeli. Membayangkan DISNEYLAND Hong Kong… Hohohohohoho..

Nyari di website dan nyoba ngeklik ini. Semakin bersemangatlah aku. Kapan datang waktu itu? Waktu ketika aku bermain bersama MikiMos dan DonalBebek?